\

Perkecambahan / Germinasi


Perkecambahan adalah proses dimana tanaman tumbuh dari benih. Contoh yang paling umum dari perkecambahan adalah tunas dari bibit dari benih suatu angiosperma atau gymnosperm. Dalam pengertian yang lebih umum, perkecambahan bisa dengan sederhana apa ekspansi ke makhluk yang lebih besar dari keberadaan kecil atau kuman, metode yang umum digunakan oleh banyak proyek perkecambahan biji.


Perkecambahan adalah pertumbuhan tanaman embrio terkandung dalam benih, hasil dalam pembentukan bibit.

Benih tanaman vaskular adalah paket kecil diproduksi dalam buah atau kerucut setelah penyatuan sel kelamin jantan dan betina. Semua biji sepenuhnya dikembangkan berisi embrio dan, dalam spesies tumbuhan yang paling beberapa toko dari cadangan makanan, dibungkus dalam kulit biji. Beberapa tanaman menghasilkan berbagai jumlah benih yang tidak memiliki embrio, ini disebut benih kosong dan tidak pernah berkecambah. Sebagian besar benih melewati masa dormansi di mana tidak ada pertumbuhan aktif, selama ini benih dapat dengan aman diangkut ke lokasi baru dan / atau bertahan hidup dalam kondisi iklim yang merugikan sampai keadaan yang menguntungkan bagi pertumbuhan.

Biji Dormant adalah biji matang yang tidak berkecambah karena mereka tunduk pada kondisi lingkungan eksternal yang mencegah inisiasi proses metabolisme dan pertumbuhan sel. Dalam kondisi yang tepat, benih mulai berkecambah dan jaringan embrio melanjutkan pertumbuhan, berkembang menuju anakan.

Perkecambahan biji bergantung pada kondisi internal dan eksternal . Faktor eksternal yang paling penting termasuk suhu, air, oksigen dan kadang-kadang terang atau gelap .

Berbagai tanaman membutuhkan variabel yang berbeda untuk berhasilnya perkecambahan biji. Seringkali ini tergantung pada berbagai benih individu dan berhubungan erat dengan kondisi ekologi habitat alami tanaman. Untuk beberapa biji, respon perkecambahan mereka dipengaruhi oleh kondisi lingkungan selama pembentukan biji.

Air
Air diperlukan untuk perkecambahan. Biji matang seringkali sangat kering dan perlu mengambil dalam jumlah yang banyak air, sebelum metabolisme sel dan pertumbuhan dapat melanjutkan pertumbuhan . Kebanyakan benih membutuhkan air yang cukup untuk melembabkan biji tetapi tidak sampai  merendam mereka. Penyerapan air oleh biji disebut imbibisi, yang mengarah ke pembengkakan dan pemecahan kulit biji.
jual germinator
Advertising - Germinator Manual Model GTM-03

Ketika biji terbentuk, kebanyakan tanaman menyimpan cadangan makanan dengan benih, seperti pati ,protein ,atau minyak . Cadangan pangan ini menyediakan makanan bagi embrio berkembang. Ketika benih imbibes berair, enzim hidrolitik diaktifkan memecah sumber daya yang tersimpan makanan menjadi bahan kimia metabolik berguna.

Setelah bibit muncul dari kulit biji dan mulai tumbuh akar dan daun, cadangan makanan bibit yang biasanya habis. Ini titik fotosintesis menyediakan energi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan bibit sekarang membutuhkan kelangsungan penyediaan air, nutrisi, dan cahaya .

Oksigen
Oksigen dibutuhkan oleh benih berkecambah untuk metabolisme, digunakan dalam respirasi aerobik, sumber utama energi bibit sampai tumbuh daun.  Oksigen adalah gas atmosfer yang ditemukan dalam ruang pori tanah. Jika benih ditanam terlalu dalam dalam tanah atau tanah yang terendam air, biji dapat kekurangan. Beberapa biji memiliki kulit biji kedap yang mencegah oksigen masuk benih , menyebabkan jenis dormansi fisik yang rusak ketika kulit biji yang aus cukup untuk memungkinkan pertukaran gas dan penyerapan air dari lingkungan .

Suhu
Suhu mempengaruhi metabolisme seluler dan tingkat pertumbuhan. Benih dari spesies yang berbeda dan bahkan benih dari tanaman yang sama berkecambah pada rentang suhu yang luas. Benih sering memiliki rentang suhu di mana mereka akan berkecambah , dan mereka tidak akan melakukannya di atas atau di bawah kisaran ini . Banyak benih berkecambah pada suhu sedikit di atas 60-75 F ( 16-24 C ) [ suhu ruang jika Anda tinggal di sebuah rumah pusat dipanaskan ] , sementara yang lain berkecambah di atas titik beku dan lain-lain hanya berkecambah dalam menanggapi pergantian suhu antara hangat dan dingin. Beberapa biji berkecambah ketika tanah dingin 28-40 F ( -2 - 4 C ) , dan beberapa saat tanah hangat 76-90 F ( 24-32 C ) . Beberapa benih memerlukan paparan suhu dingin ( vernalisasi ) untuk memecahkan dormansi. Benih dalam keadaan tidak aktif tidak akan berkecambah bahkan jika kondisi memungkinkan . Benih yang bergantung pada suhu untuk mengakhiri dormansi memiliki jenis dormansi fisiologis . Misalnya, benih yang membutuhkan musim dingin terhambat berkecambah sampai mereka mengambil dalam air pada musim gugur dan mengalami suhu dingin . Empat derajat Celcius cukup dingin untuk mengakhiri dormansi benih dorman yang paling dingin, tapi beberapa kelompok , terutama dalam keluarga Ranunculaceae dan lain-lain, perlu kondisi dingin dari -5 C. Beberapa benih hanya akan berkecambah setelah suhu panas selama kebakaran hutan yang kulit biji retak, Ini adalah jenis dormansi fisik .Sayuran tahunan yang paling umum memiliki suhu perkecambahan optimal antara 75-90 F ( 24-32 C ), meskipun banyak spesies ( misalnya lobak atau bayam ) dapat berkecambah pada suhu secara signifikan lebih rendah , serendah 40 F ( 4 C ) , sehingga memungkinkan mereka untuk ditanam dari biji di iklim dingin . Suhu optimal menyebabkan menurunkan tingkat keberhasilan dan periode perkecambahan lagi .

Intensitas Cahaya
Terang atau gelap dapat menjadi pemicu lingkungan untuk perkecambahan dan merupakan jenis dormansi fisiologis . Sebagian besar benih tidak terpengaruh oleh cahaya atau kegelapan, tapi banyak benih , termasuk spesies yang ditemukan di hutan pengaturan , tidak akan berkecambah sampai pembukaan di kanopi memungkinkan cahaya yang cukup untuk pertumbuhan bibit .Skarifikasi meniru proses alami yang melemahkan kulit biji sebelum perkecambahan . Di alam, sebagian benih membutuhkan kondisi tertentu untuk berkecambah , seperti panas api (misalnya , banyak tanaman asli Australia ), atau berendam dalam badan air untuk jangka waktu yang panjang.
Lainnya harus melewati saluran pencernaan hewan untuk melemahkan kulit biji cukup untuk memungkinkan bibit muncul .