Cari di Web ini

Panen Jagung Berdasarkan Kadar Air Biji Jagung ?

Sebagian besar petani tahu bahwa  dalam dunia yang ideal, tanaman jagung semuanya akan dipanen saat mencapai tingkat kelembapan standar 15,5 persen. Sayangnya, para petani ini  yang sama ini akan dengan cepat memberi tahu Anda bahwa dalam hal bertani, tidak ada “dunia yang ideal. Setiap musim tanam membawa tantangan uniknya masing-masing. 

Ilustrasi : perkebunan jagung


 Saat melihat hasil, kualitas, dan keuntungan  tanaman jagung, petani harus memperhitungkan hal-hal seperti biaya pengeringan untuk biji-bijian yang dipanen dan dikirim pada tingkat kelembapan di atas ambang batas 15,5 persen. Jika mereka menunggu terlalu lama hingga tanaman jagungnya mengering, petani mungkin harus menghadapi cuaca basah yang parah yang dapat merusak tanaman. Jika mereka memanen tanaman jagung mereka terlalu cepat, para petani harus membayar biaya tinggi per gantang untuk mengeringkan tanaman mereka, yang tentu saja akan memotong keuntungan mereka.

Apa yang kita ketahui tentang tanaman jagung dan waktu panennya ?
- Hampir 38 persen tanaman jagung yang dipanen memiliki kelembaban antara 15,5-18,5 persen
- Semakin basah jagungnya, semakin lambat kecepatan panennya
- Para petani di kawasan negara bagian Amerika Serika yang disebut kawasan Corn Belt, memanen jagung dengan kelembaban air 18 hingga 20 persen
- Para petani di negara bagian Ameriksa Serikat di  dataran barat dan selatan cenderung memanen jagung dengan kelembaban 15 sampai 18 persen

Tapi kapan waktu yang tepat untuk menanam jagung Anda? Tingkat kelembaban apa yang optimal?
Tingkat Kelembaban Apa yang Terbaik untuk Panen?

Pada tingkat kelembaban apa Anda sebaiknya mulai memanen tanaman jagung Anda? Tidak ada jawaban yang benar. Solusinya sangat bergantung pada faktor-faktor yang unik untuk tanaman Anda, wilayah, pola cuaca, dan bahkan peralatan yang Anda inginkan.

Ada berbagai macam faktor yang harus dipertimbangkan oleh para penanam ketika memutuskan waktu yang tepat untuk memanen tanaman jagung. Mungkin fakta terbesar adalah hilangnya lahan , yang mengacu pada kerugian yang membuatnya sulit untuk memperkirakan hasil panen sebenarnya berkat tantangan seperti:

Tanpa harus merencanakan faktor-faktor ini, tingkat kelembaban terbaik untuk panen jagung akan selalu menjadi 15,5 persen. Namun, karena panen terjadi pada waktu dalam setahun ketika berbagai jenis situasi cuaca aktif seperti badai tropis dan angin topan berada pada puncaknya, petani harus mempertimbangkan masalah ini ketika mereka memutuskan kapan akan memanen.

Badai yang parah dan periode cuaca basah dapat berdampak besar pada total hasil panen jagung. Untuk alasan ini, petani di daerah berisiko tinggi harus mulai memanen ketika tingkat kelembaban mencapai jumlah dolar maksimum untuk biaya pengeringan per gantang yang mereka mampu.

Pikirkan seperti ini: Jika satu gantang jagung bernilai x per gantang , perkiraan biaya pengeringan sama dengan hilangnya panen sebesar 12,5 persen. Para penanam harus meninjau catatan dari tahun-tahun sebelumnya untuk melihat seberapa buruk cuaca atau periode hujan yang berkepanjangan berkorelasi dengan hilangnya lahan, dan menggunakan informasi ini terkait dengan biaya pengeringan untuk menentukan kapan mulai memanen.

Faktor utama lainnya dalam memilih waktu panen yang optimal adalah harga jagung. Dengan meningkatnya harga jagung, tingkat kelembaban yang menguntungkan untuk panen juga meningkat. Selain itu, penanam harus memperhitungkan total waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan panen mereka. Para petani yang memiliki peralatan berkapasitas tinggi dan dapat menyelesaikan panennya dengan cukup cepat memiliki lebih banyak ruang gerak, dan dapat mulai memanen lebih dekat ke tingkat kelembaban target mereka. Mereka yang memiliki kapasitas panen, pengangkutan, penyimpanan, atau pengeringan yang lebih sedikit mungkin perlu memulai panen mereka pada target tingkat kelembaban yang lebih tinggi untuk membatasi kehilangan lahan karena perubahan cuaca.
Ketahui Tingkat Kelembaban Anda

Di masa lalu, petani telah menggunakan tahapan kematangan kernel untuk memperkirakan waktu yang tepat untuk memanen jagung, tetapi ada banyak variabel yang masih dapat memengaruhi kualitas panen secara keseluruhan bahkan ketika memperhitungkan tahapan kernel ini. Karena variabel-variabel tersebut, petani juga didorong untuk secara berkala memeriksa tingkat kelembapan seluruh tanaman dari berbagai lahan di lahan pertanian mereka, dari beberapa lokasi di setiap lahan. Ini memberi petani gagasan yang lebih baik tentang kadar air sebenarnya dari tanaman mereka secara keseluruhan.

Keberhasilan jenis strategi ini bergantung pada pembacaan kadar air yang akurat dari sampel ini — bahkan di lapangan. Instrumen pengujian seperti PM450 Advanced Grain dan Seed Moisture Meter dilengkapi dengan 26 kalibrasi untuk biji-bijian termasuk jagung, gandum, barley, kedelai, dan kacang-kacangan yang dapat disesuaikan dengan kondisi lokal. PM450 dapat memberikan pengukuran yang akurat, instan, dan non-destruktif kepada petani tanpa pemrosesan sampel sebelumnya seperti yang diperlukan oleh beberapa perangkat pesaing lainnya, sehingga pengumpulan data kelembapan yang akurat menjadi lebih cepat dan lebih mudah dari sebelumnya.

Postingan Populer

Low Temperature - Humidity Seed Cabinet

Seed Divider / Alat Pembagi Benih Type Boerner

Seed Trier / Trier Benih