Cari di Web ini

Alat Ukur Potensial Air Tanah / Soil Water Potential Locator TRS II

Soil Water Potential atau potensi air tanah adalah "jumlah usaha yang harus dilakukan pertuan kuantitas air untuk mengangkat secara reversible (dan tidak harus melalui jalur yang sama)  dan secara isothermal ke air tanah pada titik yang dipertimbangkan, suatu jumlah air yang sangat kecil dari kolam referensi." Aslyng, 1963.

Salinitas tanah sama seperti kekeringan, mengurangi potensi air tanah dan kemampuan tanaman untuk mengambil air, dan ini dengan cepat mengurangi laju ekspansi sel dalam jaringan yang sedang tumbuh.

Pembentukan lebih lambat dari daerah fotosintesis daun pada gilirannya mengurangi aliran asimilat ke jaringan meristematik dan tumbuh tanaman, baik daun dan akar, meskipun daun sering lebih terpengaruh daripada akar (Munns dan Sharp, 1993). Pada saat yang sama, stres air dan garam mengurangi konduktansi stomata pada daun yang lebih tua, yang membatasi laju fotosintesisnya. Sulit untuk mengukur apakah ini menyebabkan pengurangan tambahan dalam laju pertumbuhan, atau pengurangan laju pertumbuhan seimbang dengan pengurangan laju fotosintesis, karena status karbohidrat dari jaringan yang tumbuh biasanya tidak terpengaruh dan kadang-kadang lebih tinggi menunjukkan asimilat yang tidak digunakan.

Seiring waktu, garam dapat memberikan efek tambahan pada pertumbuhan. Jika Na+ atau Cl− dalam jumlah berlebihan masuk ke dalam tanaman, hal itu dapat meningkatkan tingkat toksik pada daun transpirasi yang lebih tua. Cedera ini, ditambahkan ke area daun yang sudah berkurang, selanjutnya akan membatasi aliran senyawa karbon ke meristem dan zona pertumbuhan di daun. Tanaman bisa mati sebelum benih diproduksi.

Pengukuran  Potensial Air Tanah


Potensi air tanah dikendalikan oleh kekuatan permukaan yang mengikat air di kapiler dan di permukaan dan pengurangan aktivitas air yang dihasilkan oleh zat terlarut terlarut. Jika potensial osmotik lebih rendah dari –0,2 atau –0,3 MPa, pertumbuhan tanaman kemungkinan akan terhambat bahkan di tanah dengan kadar air mendekati kapasitas lapang. Namun, salinitas yang berlebihan hanya umum di daerah kering di mana evapotranspirasi sangat melebihi curah hujan, dan jarang menjadi masalah di daerah berhutan. Kadang-kadang menjadi masalah bagi pohon buah-buahan di daerah kering di mana air irigasi sering mengandung garam dalam jumlah yang cukup besar. Juga, ada beberapa kepentingan dalam mengidentifikasi tanaman berkayu yang cocok untuk digunakan di daerah pesisir di mana semprotan garam menyebabkan cedera.

Dari keterangan di atas, bisa dipahami bahwa soil salinity (kandungan garam) yang tinggi mampu membuat air sulit meresap di tanah, yang menghambat proses penyedotan air oleh tanaman. Meski ada fakto lain yang bisa membuat potensi air tanah terhambat, misal kekeringan. Untuk itu penting mengukur potensi air tanah. Salah satunya bisa menggunakan Soil Water Potential Locator TRS II. 

Peralatan Soil Water Potential Locator TRS II
1 Set Soil Water Potential Locator TRS II

 Fitur :
- Akurasi tinggi dan resolusi tinggi
- Mudah dioperasikan, portabel, fleksibel, dapat membeli satu set dengan multi-probe.
- Secara otomatis mendapatkan data puncak potensi air
- Waktu, data puncak, fungsi perekaman otomatis.
- Catat suhu, potensi air, waktu dan No yang disimpan pada saat yang bersamaan.
- Secara otomatis mematikan fungsi 

Soil Water Potential Locator TRS II
Alat Ukur Potensial Air Tanah / Soil Water Potential Locator TRS II



Spesifikasi Soil Water Potential Locator TRS II :
Max tekanan 100kpa
Resolusi 0.01kpa
Akurasi ± 1% F.S
Tanah pengujian Suhu Rentang -55 ℃ ~ 150 ℃
Akurasi pengukuran suhu ± 0.5
Probe jumlah ±0.5°C
Qualities of standard probe: 3


Postingan Populer

Low Temperature - Humidity Seed Cabinet

Ekman Grab / Ekman Dredge

Panci Penguapan - Evaporation Pan Class A